RSS

Simple Quasi Complementary Amplifier

11 Mar

Pada awal ditemukannya transistor, sangat sulit untuk membuat transistor daya PNP sehingga harganya menjadi jauh lebih mahal daripada transistor daya jenis NPN. Agar harga amplifier terjangkau maka dibuatlah amplifier yang memakai transistor final jenis NPN semua. Output amplifier yang transistor finalnya memakai satu jenis transistor dinamakan Quasi Complementary. Rancangan ini disempurnakan oleh Peter Baxandall.

Saat sekarang sangat mudah untuk membuat transistor daya besar baik tipe NPN maupun PNP. Harga transistor final yang komplementer (pasangan) juga sudah sangat murah. Jadi tidak ada alasan untuk membuat rancangan quasi complementary lagi. Namun ada saatnya kita memiliki transistor daya bekas jaman dulu yang tipe sama semuanya. Daripada tidak ada gunanya, lebih baik kita buat amplifier. Kali ini saya akan membuat rancangan amplifier sederhana yang memakai transistor final 2N3055 semuanya. Inilah schematic nya,

Simple Quasy NPN

Cara kerjanya seperti AKSA 55 hanya saja transistor finalnya memakai tipe NPN semuanya. Q6 dan T1 membentuk konfigurasi double emitter follower. Sedangakan Q6 dan T2 sebagai complementary feedback pair (CFP) atau Sziklai. Q7 difungsikan sebagai dioda yang merupakan ide dari Peter Baxandall untuk mengurangi cacatnya.

Q4 sebagai bias servo harus dipasang pada pendingin transistor final. R15 untuk mengatur arus bias transistor final sehingga arus pada R23 dan R24 sebesar 80mA.

Hasil Simulasi

Phase Margin = 73 derajat
Gain Margin = 24 dB
THD pada 23W/8Ohm, 1kHz -> 0.016529%
THD pada 23W/8Ohm, 20kHz -> 0.068379%
Slew Rate = 32 V/uS

Tegangan power supply yang digunakan +-25V DC akan menghasilkan daya maksimal sekitar 25 W rms pada 8 Ohm atau 32 W rms pada 4 Ohm. Untuk konfigurasi stereo diperlukan trafo 18V CT 3A.

 
4 Komentar

Ditulis oleh pada 11 Maret 2015 in Audio

 

Tag: ,

4 responses to “Simple Quasi Complementary Amplifier

  1. Rangga

    13 Maret 2015 at 14:10

    Cara modifikasi agar bisa pakai N-mosfet gimana??

     
    • anistardi

      13 Maret 2015 at 14:15

      Cari di internet banyak koq amplifier yang outputnya pakai mosfet tipe N semua. Kalau yang saya muay di sini setidak-tidaknya harus saya simulasikan terlebih dahulu agar diketahui performanya seperti apa.

       
      • Rangga

        16 Maret 2015 at 08:24

        Terimakasih atas jawabannya pak anis. semoga sukses untuk simulasinya.

         
  2. Windu Kurniawan

    8 April 2015 at 17:49

    Ditunggu artikel menarik berikutnya.. Banyak ilmu berharga di sini.. Salam sukses!

     

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

 
%d blogger menyukai ini: